Panduan Lengkap Anda Tentang Gejala Tumor Otak Ganas Dan Metode Pengobatannya

Ketika Anda didiagnosis menderita tumor otak, mempelajari sebanyak mungkin informasi tentang tumor otak akan membantu Anda rileks dan memilih perawatan terbaik untuk Anda. Jadi apa itu tumor otak? Apa saja jenis dan gejalanya? Baca terus: 

Tumor otak ganas

Pertama, Anda harus memahami anatomi otak Anda! Di mana ada banyak bagian, masing-masing bagian bertanggung jawab atas fungsi tertentu dalam sistem saraf:

1. Serebrum, berisi dua belahan di kedua sisi otak yang mengontrol sisi lain dari tubuh. Ini dibagi menjadi empat bagian: 

  • Lobus frontal: mengontrol pemikiran, emosi, ucapan, dan gerakan.
  • Lobus parietal: mengontrol indera peraba, bicara, dan arah penglihatan.
  • Lobus temporal: Mengontrol memori, pendengaran, dan kemampuan untuk memahami kata-kata.

2. Otak kecil , terletak di bagian belakang otak di bawah otak besar. Dia bertanggung jawab untuk:

  • Keseimbangan dan koordinasi tubuh.
  • Kontrol pekerjaan di sisi tubuh yang sama.

3. Batang otak, yang menghubungkan sumsum tulang belakang dan otak kecil. dan kontrol: 

  • Detak jantung dan pernapasan.
  • Menyampaikan pesan tentang fungsi yang dikendalikan oleh otak kecil ke tubuh.

4. Meninges adalah selaput yang mengelilingi dan melindungi otak dan sumsum tulang belakang. 

Apa itu tumor otak?

Tumor otak dapat tumbuh di salah satu bagian yang disebutkan di atas. Tumor otak adalah massa atau pertumbuhan sel abnormal di dalam otak.

Tumor otak bisa bersifat kanker (ganas) atau non-kanker (jinak). Kedua jenis tersebut menyebabkan tekanan intrakranial, dapat menyebabkan kerusakan otak, dan mengancam jiwa.

Jenis tumor otak

Ada lebih dari 120 jenis tumor otak, menurut American Association of Neurological Surgeons (AANS). Jenis-jenis ini berbeda tergantung di mana mereka terjadi dan jenis sel yang membentuknya. 

Ada dua kelompok utama tumor otak:

  • Tumor primer: Ini termasuk tumor yang muncul dari jaringan otak atau pinggiran otak. Tumor primer dapat berupa tumor glial, yang terdiri dari sel glial, atau tumor non-glial, yang berkembang pada atau di dalam struktur otak (saraf, pembuluh darah, dan kelenjar). Juga, tumor primer dapat berupa jinak atau ganas.
  • Tumor metastatik: Tumor metastatik termasuk tumor yang berasal dari tempat lain di tubuh (seperti payudara atau paru-paru) dan bermigrasi ke otak melalui aliran darah. Tumor metastatik dianggap kanker dan ganas.

Ada juga 4 grade tumor otak yang ditentukan berdasarkan bentuk selnya. Pada grade I sel tumor otak tampak normal dan tumbuh lambat, pasien cenderung hidup lebih lama. Selama derajat kedua, sel tampak tidak normal dan tumbuh perlahan, dan tumor dapat menyebar ke jaringan terdekat, dan dapat kembali lagi dengan derajat yang lebih mengancam jiwa. Pada derajat ketiga, sel-sel tumbuh aktif di jaringan otak terdekat dan cenderung muncul kembali. Sedangkan untuk derajat keempat , sel tampak tidak normal dan tumbuh serta menyebar dengan cepat.

Jenis tumor otak jinak

Tumor otak jinak tidak menimbulkan banyak gejala pada awal penyakit.Jenis tumor otak jinak yang paling umum adalah:

1. Chordoma

Chordoma adalah tumor jinak yang tumbuh perlahan di dasar tengkorak dan bagian bawah tulang belakang. 

Ini dapat menyerang tulang di dekatnya dan memberi tekanan pada jaringan saraf di dekatnya. Ini adalah tumor langka, paling umum pada orang berusia 50 hingga 60 tahun. 

2. Kraniofaringioma

Craniopharyngioma tumbuh di dekat kelenjar pituitari, sering menekan saraf, pembuluh darah, dan bagian otak. 

Tumor ini muncul sebagai tumor padat atau kista, dan dapat menyebabkan masalah penglihatan dan endokrin.

Tumor ini sulit diangkat karena lokasinya yang dekat dengan struktur jauh di dalam otak. 

Ini biasanya mempengaruhi anak-anak dan remaja serta orang dewasa di atas usia 50 tahun.

3. Tumor jugularis glomus

Jenis tumor ini, bentuk glomeruloma yang paling umum, menyerang bagian tulang temporal di tengkorak, khususnya bagian yang mencakup struktur telinga tengah dan dalam. 

Jenis ini hanya mewakili 0,6% dari tumor kepala dan leher, dan mempengaruhi: 

  • Telinga dan leher bagian atas.
  • Dasar tengkorak.
  • Pembuluh darah dan saraf di sekitarnya.

4. Meningioma

Jenis ini menyumbang lebih dari 30% dari semua tumor otak, dan muncul dari meninges, tiga lapisan luar jaringan yang menutupi dan melindungi otak tepat di bawah tengkorak.

Kebanyakan meningioma jinak, dan wanita lebih sering didiagnosis daripada pria.

5. Pineositoma

Mereka umumnya adalah tumor jinak, yang terbentuk di daerah kelenjar pineal yang terletak di kedalaman otak, dan dapat menyebabkan hidrosefalus dengan menghalangi jalur cairan serebrospinal.

6. Adenoma hipofisis

Tumor hipofisis adalah penyakit paling umum yang mempengaruhi kelenjar hipofisis. Sebagian besar tumor ini jinak, tumbuh lambat, dan jarang menyebar ke bagian tubuh lain. 

Sekitar 10% tumor otak primer didiagnosis sebagai adenoma, dan biasanya terjadi pada orang berusia 30-an atau 40-an. Jenis ini dapat menyebabkan masalah penglihatan dan endokrin. 

7. Schwannoma

Schwannoma adalah tumor otak jinak yang berkembang pada orang dewasa paruh baya. Neuroma akustik adalah yang paling umum dari schwannoma, dan sering menyebabkan gangguan pendengaran. Tumor jinak ini juga dapat menyebabkan kematian jika tumbuh dan menekan saraf dan kemudian pada otak. Baca juga: Epilepsi, penyebab, gejala dan pengobatannya.

Jenis tumor otak ganas

Glioma adalah jenis tumor otak ganas yang paling umum pada orang dewasa, terhitung 78% dari yang terakhir. Tumor otak ganas meliputi: 

1. Astrositoma 

Astrocytoma muncul dari bagian jaringan pendukung otak, yaitu sel glial berbentuk bintang yang disebut astrosit.

Astrocytomas biasanya terbentuk di bagian terbesar dari otak, serebrum. Ini sering menyebabkan kejang atau perubahan perilaku. 

Astrositoma lebih sering terjadi pada orang dewasa, terutama pria paruh baya. Mereka biasanya menyebar ke seluruh otak dan menyatu dengan jaringan lain. 

Pada anak-anak, tumor ini dianggap kelas rendah, tidak seperti orang dewasa, yang memiliki kelas tinggi. 

2. Ependimoma 

Ependymoma menyumbang sekitar 2-3% dari semua tumor otak. Biasanya terjadi di lapisan ventrikel (empat rongga otak manusia disebut ventrikel, dua terbesar adalah ventrikel lateral otak) atau di ruang otak dan di sekitar sumsum tulang belakang. 

Ependymoma lebih sering terjadi pada anak-anak dan remaja. Ini dapat memiliki mutasi genetik tertentu, perilaku yang bervariasi tergantung di mana ia berada di sistem saraf.

3. Glioblastoma multiforme (GBM) 

Glioblastoma multiforme, atau astrocytoma grade 4, adalah jenis glioma yang paling umum, terdiri dari beberapa jenis sel, seperti sel stellata dan oligodendrosit. Ini adalah jenis tumor otak parah yang terbentuk pada jaringan pendukung otak. 

Glioblastoma multiforme paling sering berkembang di lobus frontal dan temporal. Tumor ini cenderung tumbuh dengan cepat dan menyebar ke jaringan lain, serta prognosisnya buruk. Ini paling sering terjadi pada pria berusia antara 50 dan 70 tahun.

4. Medulloblastoma

Medulloblastomas adalah tumor yang tumbuh dengan cepat yang biasanya muncul dari sel-sel saraf di otak kecil (bagian bawah otak yang mengontrol gerakan, keseimbangan, dan postur).

Kebanyakan kasus tumor otak jenis ini adalah anak-anak dan dewasa muda. Mereka dianggap tumor tingkat tinggi, tetapi mereka merespons radiasi dan kemoterapi.

5. Oligodendroglioma 

Oligodendroglioma adalah tumor yang sangat langka yang terjadi di otak. Ini berasal dari sel yang memproduksi mielin, zat yang mengisolasi koneksi otak dan membentuk lapisan lemak yang melindungi saraf di otak dan sumsum tulang belakang. Ini adalah tumor yang tumbuh lambat yang paling sering terjadi pada orang dewasa paruh baya. 

Gejala tumor otak

Otak manusia mengendalikan berbagai fungsi tubuhnya. Setiap fungsi memiliki bagian otak yang mengaturnya. Hal ini menjelaskan gejala tumor otak yang berbeda sesuai dengan lokasinya. Berikut ini adalah gejala tumor otak yang paling umum: 

1. Sakit kepala parah

Ini menjadi lebih buruk di pagi hari atau dengan aktivitas fisik. Selain mual, muntah dan mengantuk.

2. Kejang

Kejang atau kejang motorik adalah gerakan otot seseorang yang tiba-tiba dan tidak disengaja, setelah itu seseorang mungkin merasa mengantuk dan mengalami sakit kepala, kebingungan, kelemahan, mati rasa, dan nyeri otot. Di antara kejang ini: 

  • Kontraksi, yaitu mengencangkan tubuh kemudian mengejang dan mengendurkan otot.
  • Kehilangan kendali atas beberapa fungsi tubuh (misalnya: kandung kemih).

3. Ledakan sensorik

Perubahan kemampuan untuk bergerak, berjalan, atau melakukan aktivitas sehari-hari.

Perubahan tanpa kehilangan kesadaran, antara lain:

  • Sensasi.
  • Visi.
  • Mengendus.
  • Pendengaran.

4. Perubahan mental atau perilaku

Masalah memori atau perubahan kepribadian.

5. Kelumpuhan

Kelemahan bertahap pada satu sisi tubuh dan kemudian kelumpuhan.

6. Masalah dengan penglihatan atau bicara

Tumor otak dapat memengaruhi penglihatan, karena penglihatan menjadi tidak jelas atau ganda, bintik-bintik mengambang dapat muncul selama penglihatan, dan benda-benda dapat terlihat berwarna abu-abu.

Ini juga dapat mempengaruhi bagian-bagian yang bertanggung jawab untuk berbicara, sehingga pasien berjuang dengan ingatannya untuk menemukan kata-kata yang tepat, dan mungkin sulit baginya untuk memahami apa yang dikatakan orang lain dan mengikuti mereka dalam berbicara.

Gejala yang terkait dengan lokasi tumor meliputi:

  • Sakit kepala parah atau tekanan di dekat lokasi tumor.

Tumor di otak kecil disebabkan oleh hilangnya keseimbangan dan kesulitan dalam keterampilan motorik halus.

  • Tumor di lobus frontal otak, menyebabkan stagnasi, kelemahan otot, atau kelumpuhan.
  • Tumor di lobus frontal dan temporal otak menghasilkan perubahan dalam pendengaran, ucapan, ingatan, atau keadaan emosi, dan masalah dalam memahami atau mengingat kata-kata.
  • Dalam kasus tumor di lobus frontal atau parietal otak, mungkin ada gejala yang berhubungan dengan kelemahan lengan atau kaki di satu sisi tubuh, atau kebingungan dengan sisi kanan dan kiri tubuh.
  •  Tumor kelenjar pineal bisa menjadi penyebab ketidakmampuan untuk melihat ke atas.
  • Kehadiran tumor di batang otak menyebabkan kesulitan menelan, kelemahan wajah, mati rasa, atau penglihatan ganda.

Penyebab tumor otak

Penyebab pasti tumor otak tidak diketahui. Menurut Universitas Johns Hopkins , tumor otak mungkin terkait dengan:

  • Gen.
  • Lingkungan.
  • Kanker dapat menyebar dari bagian tubuh lainnya.
  • Paparan beberapa bentuk radiasi, seperti radioterapi, CT scan atau sinar-X kepala.
  • Usia, seiring dengan meningkatnya risiko tumor otak seiring bertambahnya usia Tercatat bahwa sebagian besar kasus tumor otak terjadi pada orang berusia antara 85 dan 89 tahun, tetapi ini tidak mencegah beberapa dari mereka muncul dalam kelompok usia yang berbeda. 

Bagaimana tumor otak didiagnosis?

Untuk mendiagnosis tumor otak, dokter Anda akan melakukan pemeriksaan fisik dan mengambil riwayat kesehatan Anda.

Jika dokter Anda mencurigai Anda menderita tumor otak, dia akan memeriksa bagaimana bagian otak Anda bekerja dengan memeriksa reaksi tubuh Anda, termasuk:

  • Kekuatan otot.
  • Keseimbangan dan koordinasi.
  • Kemampuan untuk merasakan kesemutan.
  • Pemeriksaan saraf kranial (saraf yang berasal dari otak): Dokter melakukan pemeriksaan neurologis secara mendetail untuk melihat apakah saraf kranial Anda sehat. 

Periksa bagaimana pupil bereaksi terhadap cahaya: Ketika tekanan di dalam tengkorak meningkat karena tumor, perubahan terjadi pada saraf optik. Dokter menggunakan oftalmoskop, yang menyinari pupil dan retina, untuk mendeteksi pembengkakan pada saraf optik. 

Di antara tes yang digunakan untuk mendiagnosis tumor otak adalah:

1. CT scan kepala

Dalam CT scan kepala, pewarna khusus digunakan untuk membantu dokter melihat beberapa struktur di kepala, seperti pembuluh darah, dengan lebih jelas. 

2. Pencitraan resonansi magnetik (MRI).

Untuk membuat gambar penampang kepala dengan MRI, komputer dan magnet yang kuat digunakan. 

Radiasi tidak digunakan dalam MRI, yang membuatnya berbeda dari CT scan, karena memberikan gambar struktur otak yang lebih detail.

3. Spektroskopi resonansi magnetik (MRS). 

Spektroskopi resonansi magnetik (MRS) mendeteksi perubahan susunan kimia otak.

4. Angiografi

Pewarna disuntikkan ke arteri, biasanya di daerah selangkangan, dan kemudian pewarna ditransmisikan ke arteri otak, sehingga dokter dapat melihat seperti apa suplai darah ke tumor. Pemeriksaan ini penting pada saat pembedahan.

5. Pemindaian PET

Selama pemindaian PET, sejumlah kecil larutan radioaktif disuntikkan untuk mendeteksi sel kanker, karena sel-sel ini menyerap larutan radioaktif lebih cepat daripada sel normal.

6. Pungsi lumbal

CSF dikumpulkan dengan jarum untuk menguji apakah tumor itu ganas atau jinak. Ini juga menentukan apakah tumor berasal dari otak Anda atau bagian lain dari tubuh Anda.

7. Rontgen tengkorak

X-ray tengkorak menunjukkan apakah tumor telah mematahkan tulang tengkorak, serta deposit kalsium, yang ditemukan di dalam tumor. Deposit kalsium muncul dalam aliran darah jika kanker telah menyebar ke tulang.

Mengobati tumor otak

Pengobatan tumor otak bergantung pada beberapa faktor, termasuk jenis tumor dan lokasinya di otak, selain ukurannya, tingkat penyebaran, kelangsungan hidup sel, dan kesehatan umum pasien. Berikut cara mengobati tumor otak:

Obat untuk membantu mengobati gejala tumor otak

1. Steroid: Ini diresepkan untuk membantu mengurangi pembengkakan di sekitar tumor.

2. Obat anti-epilepsi dan pereda sakit kepala: Mereka diresepkan untuk membantu meringankan gejala yang berhubungan dengan tumor.

Pembedahan dan terapi terkait

Pembedahan adalah pengobatan yang paling umum untuk tumor otak ganas, di mana ia mengangkat tumor sebanyak mungkin tanpa merusak bagian otak yang sehat. Meski demikian, operasi tetap memiliki beberapa risiko, antara lain infeksi dan pendarahan.

Dalam beberapa kasus, pembedahan dikombinasikan dengan radioterapi dan kemoterapi untuk mengobati sel-sel abnormal yang tertinggal.

Fisioterapi dan terapi wicara juga dapat membantu pemulihan setelah operasi saraf.

Tumor non-kanker sering berhasil diobati dan dapat disembuhkan sepenuhnya, tetapi dalam beberapa kasus ada kemungkinan tumor akan kembali, sehingga diperlukan janji temu lanjutan.

Apakah tumor otak menyebabkan kematian?

Ya! Tumor otak menyebabkan kematian ketika kondisi pasien berkembang dan memburuk, dan pengobatan tidak lagi menjadi pilihan.Di sini, tahap akhir kehidupan dimulai. 

Selama tahap ini, pasien berhenti mengobati tumor, menjalani terapi suportif, dan mengandalkan perawatan primer dari dokter.

Selama tahap terakhir kehidupan pasien tumor otak, gejala seperti: 

  • Kebingungan.
  • Sambutan hangat.
  • Lelah.

Ketika tumor tumbuh besar, tekanan di dalam kepala meningkat, yang membuat pasien merasa mengantuk terus-menerus, pada awalnya hal ini dapat dikendalikan dengan meningkatkan dosis steroid. Sakit kepala dan penyakit juga dapat dikontrol dengan obat pereda nyeri dan obat anti mual.

Selama beberapa minggu kehidupan pasien, mereka menjadi lebih mengantuk dan sulit untuk bangun. Akhirnya, ia jatuh koma dan kehilangan kesadaran. 

Selama tahap ini semua pasien akan membutuhkan sebelum kematian adalah perawatan kesehatan yang akan membuatnya merasa nyaman!

Malas membaca?. Dengarkan saja Audio tentang Tumor otak disini



Tidak ada komentar untuk "Panduan Lengkap Anda Tentang Gejala Tumor Otak Ganas Dan Metode Pengobatannya"